Pages

Wednesday, September 21, 2016

GEMFIVE.com


Ini bukan entri sponsored. Siapalah aku untuk disponsored. Di censored lagi adalah...


Haritu entah mana aku nampak ada iklan pampers dekat Gemfive ni, rasanya dekat FB. Sebagai ibu beranak 2 yang kedua-duanya masih berpampers, iklan sebegini memang mengundang perhatian keibuan aku nih.

Sebenarnya, siapa yang belum berjinak-jinak dengan dunia pampers ni, please make yourself ready dengan CD. pernah dengar CD? Cloth diaper. Bukan CD album jamal abdillah ataupun Impression tapi Cloth Diaper adalah sejenis lampin moden yang boleh ulang-ulang pakai. Kalau plan nak beranak 18 memang sangat berbaloi CD ni. kalau plan setakat nak beranak sorang, CD masih berbaloi sebab biasa design lawa-lawa. hahahaha.. Dasar.. Tapi kalau nak letgo pun still ada harga. Kot. Sehelai CD memang mahal, tapi kalau boleh turunkan turun temurun, berbaloi la compare to pampers. CD ni antara benda aku nak belajar jahit sebelum kawen, berangan nak anak-anak pakai CD. Tapi tinggal angan-angan ajelah... puiii...

OK. Back to Gemfive.com.

Aku nampak dia buat promosi 3 jumbo pack pampers Pet Pet RM54.90. Bahagi 3, 1 pack jatuh RM18.30. Tak ke murah tu bak hang. 3 pek pun 3 pek lah... Anak aku pun  pakai asyik habis, kena beli jugak berpek pek. So, aku order untuk Fatihah saiz XL. untuk Aidil saiz L. 6 pek la semua sekali.


Memula cuak jugak. Gemfive ni kan tak berapa nak glamer lagi. Macam kompius jugak la, betul ke tindakan aku ni. Bley caya ke ni. Leh dapat ke ni? Dah la oder masa cuti panjang berganda-ganda haritu. Takut lambat proses or tak dapat pun iye. Aku siap google lagi Gemfive review. Macam tak banyak review. RM109.80 gamble ajelah.

Then, tadaaa... harini pos laju sampai dengan 2 box pampers.


yang kesiannya aku ni, aku tak perasan masa order tu dia ada mention L42 dengan XL34. aku perasan Jumbo je. Aku ingat pek paling besar tu. Kalau Rm18.30 1 pack yang besar tu, memang jauuuhh la murahnya sebab yang besar tu dalam RM32++ jugak lah. Yang pack kecik ni aku tak perasan kat SpeedMart berapa harga dia.  Biasanya aku beli susu dengan pampers budak-budak ni kat Speedmart je, murah sikit. Kalau terdesak je beli tempat lain. Nanti aku usha aku update balik.

tapi dapat free postage. OK la kot kan?

Thursday, September 15, 2016

Pengalaman kedua bersalin anak kedua di HKL

Selepas melalui pengalaman bersalin anak pertama di HKL, aku macam goyah sikit dah nak bersalin kat hospital gomen. Takdelah horror sangat. Tapi bersalinkan anak pertama, menghadap sakit contraction seorang diri, pecah air ketuban kena bangun dan pergi kaunter bagitau sendiri, kena suruh pakai pad pula tu, apakah? Sounds like mengada tapi itu anak pertama, apa yang aku tau? Nasib baik sempat bersalin kat labour room pasai masa kat wad aku tergolek sorang-sorang tu kan dah 8cm bukaan.

Tapi masih syukur alhamdulillah.. dengar orang lain bersalin kat hospital swasta, selesa tapi kena induce la, contraction sampai berbelas jam akhirnya kena induce dan macam-macam lagilah... aku syukur banyak-banyak sebenarnya, sebab kalau nak diikutkan, masih easy labour for me. Mungkin sebab aku kekonon dah berhajat tak nak epidural bagai kan, maka Allah tunaikan melalui cara tu. Nasib baik suami masih sempat masuk labour room menemankan isteri meneran.

Pengalaman bersalin di HKL (anak pertama)


So, untuk anak kedua, aku adalah survey sikit-sikit a few hospital swasta. Husband pun kata, ok je kalau swasta. at least cari yang dekat dengan rumah, senang dia ulang alik dengan Fatihah lagi. Tapi HKL pun tak jauh mana la kalau kena ulang alik pun. Ngahaha.... Dia kata, mana-mana pun ok.. Aku adalah survey Pusat Perubatan Islam, dekat je dengan HKL. Dalam kepala aku pikir kalau jadi apa-apa senang diorang nak hantar ke HKL. Memang minta simpang la untuk apa-apa tu, tapi kena fikirkan whats worse. kan?

Nak dijadikan cerita, kakak aku bersalin bulan 11. Masa tu, aku 6-7 bulan pregnant. Masih belum decide nak bersalin kat mana. Al-kisahnya, kakak aku dah tak larat nak g keje masa tu dah 38 weeks. Dia lecturer, kena jalan ke sana sini, naik tangga turun tangga untuk ke kelas. Jadi dia nk g check + minta surat MC. Masa pergi check tu, al-kisahnya doktor tu scan and tengok baby macam terbelit tali pusat. So, dia refer terus ke HKL (sebab kakak aku minta HKL). Masa dia pergi HKL pun dia rilek rilek happy je siap update progress, sebab bila dah 38 weeks plus ni memang dah harap nak beranak je dah tak larat bawak perut. Masa pasang ctg, doktor or nurse sana pelik sebab contraction ada, tapi bukaan tak progres. Ke camana ntah aku pun ingat-ingat lupa je kes dia. Then doktor scan tengok baby terbelit tali pusat (tak sure diorang aware tak surat refer klinik tu). Lepas check apebagai doktot kata kakak aku has to go through emergency ceaser. sebab baby is pushing, tapi dia tertahan dengan tali pusat tu, boleh lemas. Biru la muka kakak aku masa ni, sebab hajat niat hati dia, dia nak experience 100% normal birth. Anak pertama induce + epidural. Anak kedua dan ketiga pun both kena induce. So, dalam kepala dia memang ceaser takde dalam option.

Disebabkan kes kakak aku ni lah aku decide terus bersalin dekat HKL. we never know what will happen during labour. Kalau kena emergency ceasar macm ni kat swasta, mau puluh ribu habis ni. Besides, HKL has all the pakar that you need.

OK... tu baru bab decide nak beranak kat mana. Nanti sambung part II la. keh keh keh keh...

Saturday, September 10, 2016

Lawan atau kawan

Lately family husband aku ada ditimpa musibah. Sedikit.

Waktu itu aku berpihak kepada sebelah yang aku rasakan benar dan kasihan. Walaupun aku tau risikonya, aku masih berpihak kepada dia. Aku hanya mendengar cerita dia. Sahaja.

Kemudian, aku dapat cerita dari sebelah pihak lain pula. Pandangan aku berubah. Selepas itu aku jadi natural. kesimpulan aku, sama-sama salah, sama-sama ada khilaf.

Beberapa bulan berlalu, dah nak dekat setahun dah pun. Sekarang dia tikam belakang aku. Apa motif dia nak tikam aku pun aku tak tau. Tajam dia tikam. Padan muka aku, siapa suruh tak dengar cakap suami dulu. Dia memang parasit.


Aku ambil peristiwa ni sebagai iktibar besar dalam hidup aku. Apa-apa pun jangan cepat judge. jangan cepat kasihan. Kalau nak ambil tahu, ambil tahu cerita both side. Kalau tak, buat tak tahu terus. Tapi biasalah perempuan,  buat tak tahu terus ni susah sikit.



Tapi tak apalah. Aku dan suami masih bahagia, masih saling percaya.

Aku masih ada suami yang caring dan anak-anak yang comel. Cukuplah kan?

Monday, September 5, 2016

Syawal 2016

Alhamdulillah... masih diberi nafas untuk menyambut syawal kali ke-3 bersama keluarga tercinta.
Alhamdulillah... masih diberi nafas untuk beraya kali ke-3 di rumah mertua.
Alhamdulillah... masih diberi nafas untuk mencoretkan pengalaman beraya walaupun bulan Syawal sudah berlalu pergi.

Ewah... ni nak kabo. hamba ni sedikit stress dengan pekerjaan lately. Jadi hari-hari dah meroyan ke encik husband mengatakan aku nak berhenti kerja. Nak benti keje! nak benti keje! nak benti keje! Jadi, pada mak mak yang telah berjaya berhenti kerja, Tahniah! Anda telah berjaya membuat saya iri hati dan bertambah stress.

My immediate bos ni, amatlah baik, bersemangat waja dan terel. Ini yang buat saya lebih stress. Hahahahha... OK la.. cut the crap. nak citer pasal raya 2016.

Sepatutnya tahun lepas adalah giliran pulang ke Kedah, tapi ibu bapa pergi beraya ke luar negara pula. Jadi tahun ni seharusnyalah giliran Pahang pula. Tapi sebab tahun lepas dah Pahang, maka tahun ni Pahang lagi? hahahaha... dilema hari raya~~

Tahun ini, adik beradik sebelah suami semua beraya di Pahang. Jadi, kami laki bini ni bergado masing-masing nak balik rumah mertua. aku nak balik rumah dia, dia nak balik rumah aku. Memang last minit decision sangat sampai laki aku kata, kita ni  pelik tau..biasa orang gaduh nak balik rumah sendiri. Memandangkan adik-beradik dia semua ada kat sana, aku sajes, kita raya sana lah dulu. raya kan nak kumpul adik beradik. bila lagi? somemore, abang aku tak balik Kedah, so raya tahun depan, biarlah kami dapat berkumpul beramai-ramai pula. Keputusan akhirnya, raya kedua kami plan untuk balik Kedah.

Tapi apakan daya, kami hanya merancang, Allah yang menentukan. Kakak aku pulang berhari raya di Kedah. Namun, pada ketika itu (ayat skema habis) anak keduanya baru dijangkiti demam campak pula. Jadi, tidak mahu merisikokan anak-anak kami yang masih kecil bayi itu, plan ke Kedah ditunda terus ke tarikh lain. abang aku pun ada mesej nak balik Kedah raya kedua tu. Tapi aku kata.. hang toksah buat loqlaq. Bini hang ngandong tu, lagi bahaya hang nak bawak p balik orang demam campak tu bang oi~~  Citer raya kedua ni pun lawak. nantila aku cerita. 

ehh... banyak betul cerita aku ni kan.. sampai tak tercerita. haishhh...

Jadi, pada hari raya, marilah bergambar kenangan .



Tahun ni dah mencabar sikit nak amek gambar raya.
dah ada toddler


Posisi kedudukan wajib tiap2 raya. 
ipar-ipar aku pun dah tau dah.
yang pastinya, adik ipar bongsu tetap menjadi mangsa jadi photographer. kikiki

Budak baik cinta hati mommy

Budak kecoh cinta hati mommy juga.
dia ni kalau takde memang rasa sunyi
sebab mulut dia mcm bunyi tiap masa.

syok je dia join orang buat hal dia sendiri






Kalau ikut hati jiwa raga ni semua gambar nak upload. Mostly pun ada je dah dalam IG. cukupla ni. setakat nak merasa blog berupdate.

Kisah bersalinkan baby no 2 pun belum tulis ni.